28/05/2024

Warga Telen Bahagia, Nikmati Listrik 24 Jam dari Pemkab dan PLN

0
Pemkab dan PLN Sinergi aliri listrik 24 jam desa Terluar Kutim

Pemkab dan PLN terus bersinergi tingkatkan progres layanan listrik bagi warga terluar Kutim secara 24 jam

AspirasiNews.id, Telen- Beberapa waktu lalu Pemerintah Kabupaten Kutai Timur (Pemkab Kutim) melalui Bagian Sumber Daya Alam (SDA) Setkab Kutim bekerja sama dengan Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) PLN Bontang meresmikan penambahan jam nyala listrik 24 jam. Dari delapan desa yang ada di Kecamatan Telen, tujuh desa sudah menikmati listrik PLN 24 jam dan hanya menyisakan Desa Rantau Panjang saja.

Peresmian Penambahan Jam Nyala Listrik 24 Jam meliputi Desa Juk Ayak, Long Segar, Kernyanyan. Selanjutnya Desa Marah Haloq, Lung Melah dan Long Noran. Sementara Desa Muara Pantun sudah berjalan beberapa tahun lalu.

BANKKALTIM DG

Bupati Ardiansyah Sulaiman yang meresmikan nyala listrik PLN 24 jam di Kecamatan Telen menyebutkan. Bahwa dari 139 desa tinggal 24 desa lagi yang belum menikmati listrik PLN. Ardiansyah Sulaiman mengatakan, Pemkab Kutim terus berkoordinasi dengan PT PLN. Untuk terus memberikan pelayanan maksimal kepada masyarakat. Sejak 2021 Pemkab Kutim telah menjajaki kerja sama dengan PLN Rayon Bontang dan Unit Sangatta untuk menyediakan listrik di seluruh desa di Kutim hingga 2024.

“Dari informasi PT PLN, tahun ini pada tahap awal ada kesempatan 9 desa yang akan dilayani. Tapi kita dari Pemkab Kutim mengusulkan 12 desa. Saya minta kepada masyarakat untuk bekerjasama dan kooperatif jika ada petugas dari PLN membersihkan jalur listrik yang akan dilintasi,” imbau Ardiansyah belum lama ini.

Orang nomor satu di Pemkab Kutim itu pun mengingatkan masyarakat agar tetap waspada dengan hadirnya listrik PLN 24 jam ini. Terutama soal pemasangan instalasi listrik di rumah. Karena biasanya hubungan arus pendek (konsleting) terjadi, disebabkan kualitas kabel instalasi yang kurang dengan beban yang besar. Sehingga bisa menyebabkan konsleting. Jadi harus hati-hati, apalagi saat meninggalkan rumah,” ujar Ardiansyah.

Untuk seluruh progres positif ini, Ardiansyah menyampaikan terima kasih dan apresiasi kepada UP3 PLN Bontang. Juga pada masyarakat serta perusahaan yang telah bekerja sama dalam penyediaan jalur untuk pemasangan jaringan. Cepat atau lambatnya penyediaan listrik tentu tak lepas dari partisipasi masyarakat dan perusahaan yang mau lokasinya dijadikan jalur pemasangan jaringan listrik.

Sebelumnya Kepala Bagian SDA Setkab Kutim Arif Nur Wahyuni menjelaskan, sebelumnya listrik hanya menyala 12 sampai 14 jam per hari. Kini warga sudah bisa menikmati listrik PLN 24 jam. Hal ini membuat warga sangat bahagia. Karena tidak lagi menggunakan genset yang operasionalnya sangat mahal.

“Dengan listrik 24 jam, berarti memangkas biaya solar. Masyaralat dengan mudah mendapatkan informasi dan layanan yang lebih mudah dan tentu sangat membantu peningkatan ekonomi masyarakat,” jelas wanita berhijab tersebut.

Dia berharap tahun ini seluruh desa di Kutim bisa menikmati listrik. Dia menyebut yang menjadi tantangan adalah merealisasikan listrik 24 jam di wilayah terluar Kutim. Seperti di Kecamatan Karangan, Busang dan Sandaran. (Adv/Adm1)

Tinggalkan Balasan