28/05/2024

Bupati Terima Audiensi APKASI, Jajaki Kerjasama Pendidikan Usia Dini Hingga Sekolah Tinggi

0
Bupati Kutim Ardiansyah Sulaiman terima audiensi APKASI jajaki kerjasama beasiswa luar negeri

Bupati Kutim Ardiansyah Sulaiman saat tukar menukar cenderamata dengan perwakilan APKASI. (Fuji)

Aspirasinews.id, Sangatta- Bupati Kutai Timur (Kutim) H ardiansyah Sulaiman, pada Kamis (22/2/2024) kembali menerima audiensi. Kali ini dari perwakilan Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (APKASI). Rombongan perwakilan APKASI yang berjumlah 6 orang tersebut datang untuk bersilaturahmi sekaligus memaparkan rencana kerjasama bidang pendidikan. Didampingi Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kutim, Mulyono. Tim ini juga datang untuk memberikan workshop Bahasa Inggris praktis dan pembelajaran yang menyenangkan kepada para guru di Kutim, di Pendopo Rumah Jabatan Bupati.

BANKKALTIM DG

Audiensi berlangsung di Ruang Kerja Bupati Kutim, di Bukit Pelangi sejak pukul 09.00 WITa. Sejak awal, Bupati Kutim H Ardiansyah Sulaiman mengaku sangat antusias mendengarkan paparan dari pihak APKASI yang berhubungan dengan pendidikan. Karena sejalan dengan rencananya untuk terus memajukan sektor pendidikan di Kutim.

“Saya sekarang lebih senang banyak mendengarkan. Karena program ini menarik untuk dunia pendidikan di Kutai Timur,” kata Ardiansyah.

Paparan pertama disampaikan oleh Bu Imah. Olehnya dijelaskan perihal program Beasiswa Indonesia Emas Daerah (BIE-D) yang menyasar berbagai kalangan di Kutim. Melibatkan Yayasan Pendidikan Adiluhung Nusantara. Dengan metode pembiayaan beasiswa penuh oleh pemerintah, separuh atau mandiri bagi yang mampu.

Kemudian mengutamakan keilmuan yang memang dibutuhkan sesuai dengan visi dan misi pembangunan di Kutim. Program ini tentunya mengutamakan peningkatan kualitas guru dalam pembelajaran. Khususnya bagi para Aparatur Sipil Negara (ASN). Dengan blended learning atau metode yang menggabungkan pembelajaran daring dalam jaringan atau (online) dengan tatap muka (offline).

“Selain program beasiswa, juga ada program Bahasa Inggris praktis serta pembelajaran yang menyenangkan. Program ini telah berjalan di banyak daerah di Indonesia,” jelas Imah kepada Bupati.

Program dimaksud menurut Imah sudah pernah mendapat tanggapan positif dari Gubernur Kaltim Isran Noor saat masih menjabat. Untuk segera di kerjasamakan dan diimplementasikan. Namun karena berubah kepemimpinan dan belum sempat melaksanakan Memorandum of Understanding (MoU) maka program ini ikut tertunda.

Selanjutnya untuk di Kutim, pihaknya langsung direspon oleh Disdikbud Kutim. Khusus program beasiswa, peran APKASI hanya memfasilitasi agar Kutim mendapatkan kuota jumlah peserta beasiswa. Karena memang jumlahnya yang terbatas di seluruh Indonesia. Selanjutnya memberikan pendampingan selama 2,5 bulan kepada setiap calon peserta calon penerima beasiswa. Agar terpilih atau lulus seleksi sebagai penerima beasiswa. Pasca-kelulusan, alumni juga akan mendapatkan sertifikat.

“Ada sertifikasi, nantinya sesuai program hilirisasi yang dituju maka para lulusan akan bisa langsung bekerja,” tambahnya.

Hal istimewa lainnya, yakni bagi para ASN dapat mengikuti perkuliahan dengan hanya separuh waktu belajar reguler. Karena pengalaman bekerja dapat di konversi menjadi SKS (satuan kredit semester). Kuliah dilaksanakan online dan apabila jumlah mahasiswa cukup atau lebih banyak, maka dosennya yang akan datang ke Kutim. Seluruh rencana program kerja sama tersebut dijelaskan rinci kepada Bupati Kutim. Bahkan hingga skema pembiayaan yang banyak macam. Presentasi tersebut turut disaksikan Kadisdikbud dan perwakilan Bagian Sosial. Program beasiswa ini sudah berjalan dan mengirim makasiswa ke Cina, Mesir dan lainnya. Di Cina, mahasiswa tak harus bisa berbahasa Mandarin terlebih dahulu, tapi tahun pertama digembleng dan bisa.

“Mahasiswa yang menempuh pendidikan tentunya sesuai dengan visi misi daerah. Sehingga setelah lulus bisa mengimplementasikan ilmunya untuk membangun daerah,” jelasnya.

Dia menyebut empat perguruan tinggi penyelenggara RPL (Rekognisi Pembelajaran Lampau) yang direkomendasi yaitu UNY (Universitas Negeri Yogyakarta), UNS (Universitas Negeri Semarang), UPI (Universitas Pendidikan Indonesia) serta UNJ (Universitas Negeri Jakarta).

Setelahnya Bupati juga mendengerkan sedikit paparan tentang metode belajar Bahasa Inggris Praktis, serta Smart Teaching untuk Smart Teacher. Intinya adalah mendoktrin cara berpikir guru atau pengajar tentang cara menyampaikan ilmu yang menyenangkan.

Setelah mendengarkan semua paparan dimaksud, Bupati langsung saja menginstruksikan kepada Kadisdikbud Kutim untuk segera menindak lanjuti rencana kerja sama.

“Tolong didalami, ditindak lanjuti, programnya harus menyambung dengan rencana pengembangan pendidikan yang sudah disiapkan di Kutim,” pinta Ardiansyah.

“Tetapi yang paling penting adalah siswa benar-benar menerima manfaat dan memanfaatkannya,” tambah Bupati yang diakhir acara saling bertukar cinderamata plakat dengan perwakilan APKASI. (Adv/Adm1)

Tinggalkan Balasan